Cerita Gubernur Kepri Jadi Nakhoda Taklukkan Gelombang Tinggi

Cerita Gubernur Kepri Jadi Nakhoda Taklukkan Gelombang Tinggi
Bagikan Artikel ini :
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Liputankepri.com,Batam  – Sosok Gubernur Kepulauan Riau Nurdin Basirun terbilang berbeda dari latar belakang gubernur lainnya. Sebab, ia adalah gubernur sekaligus seorang pelaut.

Sebelum menjadi kepala daerah, Nurdin adalah pemilik perusahaan pelayaran yang sebelumnya berkarier dari bawah sebagai anak buah kapal (ABK) hingga menjadi kapten dan nakhoda.

Keahliannya dalam mengemudikan kapal dan penguasaannya terhadap lautan membuatnya begitu andal dalam memimpin provinsi kepulauan yang mayoritas wilayahnya adalah lautan. Nurdin menceritakan kepada Tim Ekspedisi 34 Gubernur dari Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) bahwa ia pernah mengambil alih kemudi kapal dari nakhoda yang tak berani melanjutkan perjalanan karena gelombang yang tinggi. Dengan ketangkasannya itu, Nurdin pun menembus gelombang untuk melanjutkan perjalanan.

Kemudian, gubernur yang merupakan ketua dari gabungan delapan provinsi kepulauan ini mengisahkan pengalamannya sebagai pelaut yang membantunya menjalankan peran sebagai gubernur.

“Sebagai seorang kapten juga tidak hanya mengemudikan kapal tapi melakukan penghitungan yang cermat, tahu mesin, menghitung apa yang diangkut dan harus menguasai betul kondisi kapal dalam menghadapi lautan, dan di laut itu harus mengambil keputusan cepat dan tepat, tidak boleh ragu, menghadapi ombak besar berani maju atau tidak, tidak boleh salah tindakan, tindakan lalai kita walau sederhana akibatnya fatal.

Nah itu menjadi keahlian pelaut yang saya dapat dan sangat berguna ketika menjadi gubernur,” jelas Nurdin dalam keterangan tertulis, Sabtu (15/9/2018).

Nurdin juga menekankan, jika ingin menjadi poros maritim dunia, bangsa Indonesia harus kembali ke jati diri nenek moyang sebagai bangsa maritim yang memiliki berbagai nilai unggul di antara bangsa lain.

Berita Terkait :  Kane Tenggelam di Samara Arena

“Kita kembali saja kepada jati diri bangsa, nenek moyang kita dulu orang pelaut, kembali sajalah kita ke budaya pelaut. Masyarakat laut ini hebat, berani mengikuti irama ombak. Di laut jangan takabur, tidak boleh lalai, di malam sepi, komunikasi hanya dengan Tuhan, lihat cakrawala, menajamkan visi ke depan. Tak heran para pelaut ini kaya karena visioner, mereka kaya sebagai saudagar,” jelas Nurdin.

Kemudian, ia pun menjelaskan Kepulauan Riau terdiri lebih dari 2.400 pulau, yang setiap pulaunya harus dijangkau melewati lautan. Sebagai gubernur, Nurdin sering berada di laut untuk menempuh perjalanan dari satu pulau ke pulau lain.

“Transportasi utama di wilayah kepulauan seperti Kepri ini adalah kapal dan hakikatnya laut itu bukan pemisah antar daratan tapi ia adalah penghubung,” kata Nurdin.

Tim Ekspedisi 34 Gubernur dari APPSI ini telah menemui gubernur keempat dalam ekspedisinya dan akan berlanjut ke 30 provinsi lain dalam beberapa bulan ke depan.***

 

loading…


Tags:
banner 468x60

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.