oleh

Pria yang biasa dipanggil Haji Permata meninggal dunia

Batam – Kabar duka meninggalnya H Permata yang memiliki nama asli Haji Jumhan Bin Selo ini dibenarkan salah satu pengurus paguyuban Kerukunan Keluarga Sulawesi Selatan atau KKSS Batam, Ilham.

Pengusaha ternama dii Kota Batam ini diketahui memiliki sejumlah usaha seperti pergudangan dan bisnis pelayaran di Kota Batam.

Meski membenarkan kabar duka itu, Ilham belum mengetahui pasti penyebab meninggalnya Haji Permata.

Ia mengungkapkan, jika banyak kabar beredar yang menyebut tentang kematian Haji Permata.

Ada yang menyebutkan meninggal akibat serangan angin duduk, ada juga yang menyebutkan jika ia tewas ditembak.

Penyebab meninggalnya dari keluarga masih simpang siur.

“Tadi saya dapat info dari tangan kanannya, jenazah sedang menuju Kota Batam dari Tembilahan, Provinsi Riau,” sebutnya, Jumat (15/1/2021).

Berita Terkait :  Tiga Kepala Daerah Kabupaten Se-Indonesia Raih Baznas Award 2018, Bupati Meranti Salah Satunya

Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Khusus Kepulauan Riau tengah mengusut kebenaran kabar meninggalnya pengusaha Batam Haji Permata.

Pasalnya banyak kabar yang beredar terkait kematian Haji Permata.

Di antaranya menyebutkan jika Haji Permata tewas diduga ditembak di laut.

Kabar lain menyebut Haji Permata meninggal akibat serangan angin duduk.

Humas DJBC Kepri, Arif Ramadhan mengatakan, saat ini pihaknya masih menunggu konfirmasi pelaporan dari anggota yang sedang bertugas di lapangan.

“Karena pelaporan terkait harus dalam bentuk tulisan yang diserahkan oleh pihak pertama kepada kami. Jadi kami masih melakukan pendalaman atas kejadian itu,” ujarnya, Jumat (15/1/2021).

Ia juga belum dapat memastikan kapan anggota yang bertugas itu akan kembali ke Karimun.

Berita Terkait :  Ini Pesan Sri Mulyani Kepada Oknum BC Nakal

Belum diketahui pasti penyebab mantan Ketua Kerukunan Keluarga Sulawesi Selatan (KKSS) Kota Batam yang ini menghembuskan napas terakhirnya.

Namun sejumlah kerabat menunggu kedatangan jenazahnya dari Tembilahan, Provinsi Riau menuju Kota Batam.

Mereka tampak menunggu kedatangan jenazah Haji Pertama di Tanjung Sengkuang, Kecamatan Batu Ampar, Kota Batam, Provinsi Kepri.

Meski membenarkan kabar duka itu, Ilham belum mengetahui pasti penyebab meninggalnya Haji Permata.

Ia mengungkapkan, jika banyak kabar beredar yang menyebut tentang kematian Haji Permata.

Ada yang menyebutkan meninggal akibat serangan angin duduk, ada juga yang menyebutkan jika ia tewas ditembak.

Penyebab meninggalnya dari keluarga masih simpang siur.

“Tadi saya dapat info dari tangan kanannya, jenazah sedang menuju Kota Batam dari Tembilahan, Provinsi Riau,” sebutnya, Jumat (15/1/2021).

Berita Terkait :  Seorang Pasien IGD RSUD Dabo Diduga Meninggal Dunia Akibat Covid-19

Hingga berita ditulis, belum ada keterangan resmi dari pihak terkait perihal meninggal Haji Permata.***

Bagikan Artikel ini :

Komentar

Tinggalkan Balasan